Menkop Ingin Warteg "Ekspansi" ke Malaysia

Oleh : Ahmad Fadli | Kamis, 22 Desember 2016 - 17:18 WIB

Ilustrasi pelanggan warteg. (Dimas Ardian/Bloomberg)
Ilustrasi pelanggan warteg. (Dimas Ardian/Bloomberg)

INDUSTRY.co.id - Warung Tegal atau biasa disingkat warteg adalah usaha warung nasi yang dikelola pendatang asal Tegal, Jawa Tengah. Warteg banyak bertebaran di Jakarta dan sekitarnya, namun mungkinkah jika warteg buka cabang di negeri jiran?

Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga sudah menyatakan dukungan bagi para pengelola warteg yang tergabung dalam Koperasi Warung Tegal (Kowarteg) DKI Jakarta yang berencana membuka warungnya di mancanegara.

"Saya pikir warteg sudah terkenal dimana-mana dan memiliki brand yang kuat. Maka, sudah sewajarnya bila warteg membuka cabangnya hingga ke mancanegara‎", tegas Menkop saat berdialog dengan Ketua Umum Kowarteg H.R.S Sastoro beserta jajaran pengurusnya, di salah satu warteg di kawasan Jalan Sabang, Jakarta Pusat, Kamis (22/12/2016).

Acara dialog yang dihadiri juga Dirut Lembaga Layanan Pemasaran (LLP) Kemenkop dan UKM Ahmad Zabadi itu‎, Puspayoga menyarankan agar Kowarteg membuka cabang di Malaysia sebagai langkah awal, karena potensinya amat besar.

"Dengan branding warteg yang kuat, ditambah banyak orang Indonesia di Malaysia, saya yakin warteg akan sukses di sana. Saya siap membantu membukakan link ke sana, agar warteg bisa segera buka cabang di Malaysia", imbuh Menkop.

Apalagi, lanjut Puspayoga, kini warteg sudah memiliki badan hukum sebagai koperasi. Maka, langkahnya ke depan akan lebih mudah, terkait soal ijin usahanya.

"Saya sudah sering berkeliling ke warteg-warteg dan menanyakan perihal manfaat kredit usaha rakyat (KUR). Sudah banyak juga warteg yang memanfaatkan KUR Rp25 juta untuk membuka cabang warung baru", kata Puspayoga.

Dalam kesempatan itu, Ketum Kowarteg Sastoro menjelaskan bahwa pendirian koperasi itu tidak semata untuk berbisnis. Melainkan lebih kepada pengayoman dan perlindungan para pelaku usaha warteg di Jakarta. Bahkan, dengan berkoperasi, eksistensi warteg menjadi semakin tegas dan jelas.

 ‎"Misalnya, ketika zaman Gubernur Jakarta Fauzi Bowo akan menerapkan pajak 10 persen untuk warteg di Jakarta, kami protes keras. Usaha kami berhasil hingga kebijakan itu batal diterapkan. Itulah salah satu fungsi Kowarteg", jelas Sastoro.

Terkait rencana buka cabang di Malaysia, Sastoro yang mantan anggota DPR RI periode 1999-2004 menambahkan bahwa selain Malaysia, Kowarteg ‎yang berdiri sejak 1982 dan beranggotakan 20 ribuan pengusaha warteg itu juga akan membuka cabang di Hongkong (kawasan Victoria) dan Melbourne, Australia.

 "Di Malaysia kita akan buka di daerah Kualalumpur, Johor, dan Penang. Kita juga sudah survei di Hongkong dan Melbourne. Semua rencana itu tinggal realisasi saja", pungkas dia.(iaf)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

PT Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk (BEST (Foto Ist)

Jumat, 24 November 2017 - 18:42 WIB

Penjualan Tanah Bekasi Fajar Industrial Estate Telah Lampaui Target 2017

PT Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk (BEST), perusahaan pengelola kawasan industri MM2100, hingga akhir November 2017 telah menjual lahan seluas 42 hektar. Padahal target penjualan tanah 2017…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto didampingi Sekjen Kemenperin Haris Munandar

Jumat, 24 November 2017 - 18:09 WIB

2018, Pertumbuhan Manufaktur Masih Ditopang Sektor Konsumsi

Industri makanan dan minuman diproyeksi masih menjadi salah satu sektor andalan penopang pertumbuhan manufaktur dan ekonomi nasional pada tahun depan. Peran penting sektor strategis ini terlihat…

Menuju Holding BUMN Industri Pertambangan

Jumat, 24 November 2017 - 18:00 WIB

Holding Tambang akan Resmi Efektif Akhir November

Deputi Bidang Usaha Pertambangan, Industri Strategis dan Media Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno mengatakan Holding BUMN Tambang akan resmi efektif mulai akhir November 2017.

PT Vivo Energy Indonesia (Ist)

Jumat, 24 November 2017 - 17:30 WIB

Vivo Energy Indonesia Akan Bangun 3 Kilang Minyak di Indonesia

PT Vivo Energy Indonesia semakin serius menggarap bisnis hilir migas dengan membangun sebanyak 3 kilang minyak di Indonesia mulai tahun depan.

Kikan Terlibat Drama Musikal Kolosal Tekad Indonesia Jaya,

Jumat, 24 November 2017 - 17:16 WIB

Demi Perannya di Drama Kolosal Kikan Ingin Dibenci Setengah Mati

Demi Penghayatan perannya dalam Drama Kolosal yang bertajuk Tekad Indonesia Jaya yang akan dipentaskan di The Kasablanka Hall Kuningan Jakarta Selatan, Sabtu 25 November 2017 pukul 20.00 WIB,…