10 Produk Ekspor Indonesia Dibutuhkan Pengusaha Qatar

Oleh : Ahmad Fadli | Jumat, 11 Agustus 2017 - 09:25 WIB

 IKM tekstil Ilustrasi (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)
IKM tekstil Ilustrasi (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Presiden Dewan Bisnis Indonesia-Qatar Hendra Hartono mengatakan Qatar telah mengajukan permintaan untuk melakukan impor 10 jenis barang dari Indonesia dalam waktu dekat ini.

Permintaan itu disampaikan melalui Kedutaan Besar Indonesia di Qatar.

"10 jenis barang tambahan itu di luar produk utama yang biasa kita ekspor di antaranya alat tulis kantor, kertas, furnitur, ayam potong, briket, makanan jadi, ikan segar, produk garmen, mesin jahit hingga obat-obatan," katanya dalam jumpa pers di Jakarta, Kamis (10/8/2017)

Hendra mengatakan 10 jenis barang tambahan itu punya potensi besar untuk bisa diimpor dari Indonesia. Ia berharap ekspor produk yang diminta itu bisa segera terealisasi lantaran negara lain juga tengah membidik peluang serupa.

Kompetitor seperti Vietnam, Malaysia atau Thailand juga disebutnya terus mengintip peluang ekspor ke Qatar.

"Mereka malah diuntungkan dengan jarak yang lebih dekat. Itu masalah kita. Tapi, kita juga punya peluang karena punya produk yang lebih unggul seperti semen misalnya," katanya.

Ketua Komite Tetap Timur Tengah dan Organisasi Konferensi Islam (OKI) Kadin Indonesia Fachry Thaib menuturkan potensi ekspor ke Qatar masih sangat besar. Terlebih dalam kondisi Qatar saat ini yang kena blokade negara sekitar di tengah persiapan perhelatan Piala Dunia 2022.

Meski tengah dilanda krisis, Fachry menilai hal tersebut sebagai peluang bisnis untuk meningkatkan ekspor. Meski ekspor tetap berjalan, ia menyebut blokade memang menyebabkan ekspor ke Qatar kini tidak bisa dilakukan lewat Arab Saudi dan Uni Emirat Arab sehingga menyebabkan kenaikan ongkos kirim barang.

"Akibat diblokade, barang kita bisa lewat Oman atau Iran. Tadinya kan lewat Dubai. Memang jadi ada peningkatan biaya ongkos, tapi tidak signifikan. Misalnya yang tadinya sebesar 1.400-1.600 dolar AS per kontainer menjadi 1.800 dolar AS atau maksimal 2.000 dolar AS per kontainer," katanya kepada awak media.

Kenaikan biaya ongkos tersebut, lanjut Fachry, masih dapat kompensasi dengan nilai jual yang tinggi. Terlebih, ia mengaku telah mendapatkan pembeli potensial.

"Indonesia netral, jadi tidak usah takut kalau kita ekspor ke Qatar. Kita netral. Peluang ini harus kita ambil. Nanti kalau Malaysia ekspor duluan kita ngomel. Apalagi Qatar juga menilai kita karena persaudaraan sebagai sesama negara muslim," tukasnya.

Sepanjang 2016 nilai ekspor Indonesia ke Qatar mencapai 900 juta dolar AS. Sementara hingga pertengahan 2017, nilai ekspor Indonesia ke negara tersebut mencapai sekitar 700 juta dolar AS. Upaya mendongkrak ekspor didorong untuk bisa terus dilakukan agar nilainya tidak anjlok, terutama dengan adanya krisis yang mendera negara tersebut.

Arab Saudi, Bahrain, Uni Emirat Arab, dan Mesir memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar karena hubungan negara ini dengan Iran dan anggapan bahwa kedua negara mendukung kelompok-kelompok teroris yang bertujuan mengacaukan Teluk, khususnya kaitan Qatar dengan Ikhwanul Muslimin yang dianggap ancaman oleh keempat negara.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Japan Airlines (JAL) (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 15 Oktober 2018 - 21:00 WIB

Japan Airlines Beroperasi di Terminal 3 Bandara Soetta

Japan Airlines (JAL) beroperasi di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta mulai 26 Oktober 2018 mendatang.

Christine Lagarde Terkesan dengan Paviliun Indonesia (Foto Humas BUMN)

Senin, 15 Oktober 2018 - 20:45 WIB

Indonesia Pavilion Pukau Ribuan Peserta Annual Meeting IMF-WB 2018

Kehadiran Indonesia Pavilion sebagai wajah pembangunan dan budaya Indonesia yang digagas oleh Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sejak 8 Oktober - 14 Oktober 2018, mendapat banyak perhatian…

Rupiah (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 15 Oktober 2018 - 20:15 WIB

Pemerintah Usulkan Asumsi Rupiah 2019 Rp15.000

Pemerintah mengusulkan perubahan asumsi nilai tukar rupiah dalam RAPBN 2019 menjadi Rp15.000 per dolar AS dari sebelumnya Rp14.500 per dolar AS.

Board Member of Sinar Mas Franky O. Widjaja (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 15 Oktober 2018 - 20:00 WIB

Eka Tjipta Foundation Galang Restorasi Bagi Korban Bencana Alam

Di usianya yang menginjak tahun ke-80, Sinar Mas berupaya untuk tak hanya tumbuh dan berkembang secara berkelanjutan bersama masyarakat, tapi juga peduli serta berbagi dengan sekitar.

Christine Lagarde Terkesan dengan Paviliun Indonesia (Foto Humas BUMN)

Senin, 15 Oktober 2018 - 19:00 WIB

Kisah Sukses Pengrajin Songket Pandai Sikek

Annual Meeting IMF WB 2018 di Nusa Dua Bali, menjadi momen tepat untuk para pelaku UMKM memamerkan produk berkualitasnya yang banyak mengusung karya seni dan kerajinan tangan khas Indonesia.…