Tambling dan Harimau Sumatera

Oleh : Herry Barus | Selasa, 01 Agustus 2017 - 10:48 WIB

Tambling Wildlife Nature Conservation (Foto Ist)
Tambling Wildlife Nature Conservation (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Tambling  – Dunia memperingati Hari Harimau Sedunia yang jatuh setiap tanggal 29 Juli. Indonesia sendiri memiliki kawasan konservasi yang mengkhususkan aktifitas terhadap perlindungan harimau. Yakni, Tambling Wildlife Nature Conservation (TWNC).

TWNC masuk ke dalam bagian dari Taman Nasional Bukit Barisan Selatan (TNBBS) yang dibentuk atas kerjasama kolaborasi berbagai pihak. Seperti, Yayasan Artha Graha Peduli (AGP), TNBBS, BKSDA Lampung serta Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).  

Sejak tahun 2007, TWNC yang berada di bawah payung Yayasan Artha Graha Peduli dibantu oleh Taman Safari Indonesia menaruh perhatian penuh terhadap populasi Harimau Sumatera yang berada diambang kepunahan dengan mendirikan Pusat Rehabilitasi Satwa (PRS). Didirikannya PRS ini bertujuan untuk menyelamatkan dan memulihkan Harimau Sumatera yang mengalami konflik dengan manusia.

Di pertengahan 2008, lima ekor Harimau Sumatera yang berkonflik dengan manusia direlokasi ke PRS TWNC dan satu ekor buaya langsung dilepasliarkan di Kawasan Tambling.

Setelah direhabilitasi, dua ekor Harimau Sumatera tersebut dilepasliarkan pada 22 Juli 2008. Sedangkan yang lainnya masih membutuhkan perawatan di PRS TWNC.

Setahun kemudian, tepatnya pada 15 Oktober 2009, PRS TWNC diresmikan sebagai Lembaga Konservasi Satwa oleh Menteri Kehutanan pada saat itu, Zulkifli Hasan.

Total, sampai saat ini TWNC telah empat kali melepasliarkan  tujuh ekor Harimau Sumatera, serta satwa – satwa langka lainnya seperti kukang, buaya muara, penyu, dan burung elang.

Menurut catatan Ardi Bayu, koordinator Konservasi alam TWNC, pelepasliaran Harimau Sumatera di TWNC pertama kali dilakukan oleh Menteri Kehutanan MS Kaban (22 Juli 2008). Lalu pelespasliaran kedua oleh Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan (22 Januari 2010). Kemudian ketiga oleh Menteri KHLK Siti Nurbaya dan Menteri KKP Sri Pudjiastuti (3 Maret 2015).

“Pelepasliaran yang terakhir dilakukan pada 10 Juni 2017 oleh Panglima TNI Jendral Gatot Nurmantyo, seekor Harimau Sumatera, Muli yang tidak berkonflik dengan manusia tetapi ditinggalkan induknya dalam kondisi luka parah di bagian perutnya, di dekat Pos Penjagaan TWNC. Pada saat yang bersamaan Panglima TNI juga melepasliarkan puluhan penyu dan ratusan burung ke alam liar,” jelas Bayu di Tambling, Senin (31/7/2017).

Bayu dan seluruh tim konservasi di TWNC berharap agar ke depan Pemerintah bersama masyarakat lebih memberikan perhatian dan ikut berkontribusi dalam menjaga kelestarian alam Indonesia khususnya Harimau Sumatera.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Bank Bukopin Luncurkan Aplikasi Wokee (Foto Anto/INDUSTRY.co.id)

Senin, 18 Desember 2017 - 10:23 WIB

Bank Bukopin Bidik Fee Base Income Rp30 Miliar dari Wokee

Bank Bukopin membidik fee base income dari transaksi aplikasi Wokee sebanyak Rp30 miliar pada 2018. Secara resmi aplikasi Wokee dilaunching akhir pekan lalu di Bogor.

kelapa sawit

Senin, 18 Desember 2017 - 10:19 WIB

Tak Terpengaruh Kampanye Negatif, Produksi CPO Diperkirakan Capai 36,5 Juta Ton Pada Akhir Tahur

Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit (GAPKI) optimis produksi Crude Palm Oil (CPO) pada akhir tahun 2017 diperkirakan dapat mencapai 36,5 juta ton, meningkat sekitar 15,8% dibandingkan produksi CPO…

BP Batam Internasional Culture Carnival 2017 (Foto:sindobatam.com)

Senin, 18 Desember 2017 - 10:15 WIB

BP Batam Internasional Culture Carnival 2017 Harapkan Jadi Pintu Gerbang Wisman ke Batam

Festival budaya berskala internasional, BP Batam Internasional Culture Carnival 2017 yang diselenggarakan di Jalan Imam Bonjol, Nagoya, Kepulauan Riau, Batam pada Sabtu (16/12/2017). Penyelenggaraan…

PT J Resources Asia Pasifik Tbk (PSAB), William Surnata, Budikwanto Kuesar dan Edi Permadi (Foto Abe)

Senin, 18 Desember 2017 - 10:10 WIB

J Resources Targetkan Tambang Emas Pani dan Doup Berproduksi pada 2019

PT J Resources Asia Pasifik Tbk (PSAB) menargetkan tambang emas Pani dan Doup dapat beroperasi pada 2019. Karena itu, perusahaan pertambangan emas tersebut saat ini mulai mengembangkan kedua…

Ilustrasi Hunian Terintegrasi dengan moda transportasi publik seperti Transit Oriented Development (TOD)

Senin, 18 Desember 2017 - 10:06 WIB

REI: TOD Merupakan Jawaban Kebutuhan Hunian Untuk Kaum Milenial

Hunian vertikal berkonsep Transit Oriented Development (TOD) beberapa waktu belakangan sedang menjadi tren tersendiri di kalangan pengembang baik swasta maupun pemerintah.