Sektor Industri Halal Berkontribusi Terhadap RAPBN

Oleh : Ridwan | Kamis, 27 Juli 2017 - 08:00 WIB

Duta besar Jepang untuk Indonesia Tanazaki memperkenalkan kosmetik Jepang pada Japan Beaty Week. (Amazon Dalimunthe/INDUSTRY.co.id)
Duta besar Jepang untuk Indonesia Tanazaki memperkenalkan kosmetik Jepang pada Japan Beaty Week. (Amazon Dalimunthe/INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Peneliti Ekonomi Islam Yudi Saputra menilai optimalisasi pengelolaan industri halal di Indonesia bisa memberikan kontribusi terhadap keberlangsungan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) secara signifikan.

"Optimalisasi industri halal di Indonesia saat ini merupakan momentum tepat untuk meningkatkan APBN pemerintah," kata Yudi dalam pernyataan yang diterima Redaksi di Jakarta, Rabu (26/7/2017).

Yudi menjelaskan Indonesia dalam data "Global Islamic Economy Report" tahun 2016-2017 hanya berada pada posisi 10 sebagai produsen industri halal, serta menempati masing-masing posisi 9 dan 8 dalam sektor keuangan syariah dan obat-obatan serta kosmetika.

Padahal, secara keseluruhan total pengeluaran dunia dalam industri halal mencapai 2,97 triliun dolar AS, yang di antaranya sebanyak 1,9 triliun dolar AS merupakan sumbangan dari sektor makanan atau setara dengan Rp25.270 triliun.

Perkiraan angka itu belum termasuk nilai aset di sektor jasa keuangan syariah yang diproyeksikan mencapai 3,46 triliun dolar AS dan sebanyak 2,72 triliun dolar AS di antaranya merupakan aset di perbankan syariah.

"Data menyatakan bahwa industri makanan halal memiliki pasar yang sangat besar. Malaysia mampu bertengger pada posisi puncak, tapi Indonesia tidak termasuk dari 10 besar produsen industri makanan halal," ujar peneliti dari Wiratama Institute ini.

Menurut Yudi, apabila target pendapatan negara pada 2016 ditetapkan sebesar Rp1.822 triliun, maka nilai tersebut berada pada kisaran 7,2 persen dari pasar industri makanan halal dunia.

Dengan demikian, kata dia, apabila Indonesia bisa menguasai 10 persen pasar industri makanan halal dunia, maka penerimaan negara diperkirakan bisa meningkat signifikan.

Hal itu merupakan data historis, karena rata-rata sektor industri diproyeksikan tumbuh sekitar delapan persen dalam empat tahun atau hingga tahun 2021.

"Jika dari potensi industri makanan halal dunia yang mencapai Rp25.270 triliun, Indonesia bisa meraup 10 persen porsinya, maka dipastikan penerimaan hanya dari industri makanan halal mencapai Rp2.527 triliun, lebih tinggi dari penerimaan negara tahun 2016," jelas Yudi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Timnas Prancis berhasil menjuarai Piala Dunia usai menumbangkan Kroasia 4-2 dalam laga final Piala Dunia 2018. (FOTO: @FIFAWorldCup /Twitter)

Senin, 16 Juli 2018 - 01:31 WIB

Prancis Juara Piala Dunia 2018 di Rusia

Prancis keluar sebagai juara Piala Dunia 2018 di Rusia. Les Blues menekuk Kroasia 4-2 pada laga final yang digelar di Stadion Luzhniki, Minggu (15/7).

Suasana Nobar Final Piala Dunia di Kementerian PUPR (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Minggu, 15 Juli 2018 - 22:26 WIB

Nobar Final Piala Dunia, Menteri Basuki Jagokan Tim Kroasia

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menggelar acara nonton bareng atau Nonton Bareng Final Piala bersama Menteri PUPR Basuki Hadimuljono beserta seluruh jajaran keluarga besar…

Piaggio Indonesia Kembali Hadirkan Pameran Mall to Mall

Minggu, 15 Juli 2018 - 21:52 WIB

Piaggio Indonesia Kembali Hadirkan Pameran Mall to Mall

Sebagai kelanjutan dari Strategi Roadmap Premiumisasi, PT Piaggio Indonesia kembali menghadirkan pameran Mall to Mall di Main Atrium Pondok Indah Mall 2, dari tanggal 9 Juli hingga 15 Juli 2018.…

PLTS Ilustrasi (ist)

Minggu, 15 Juli 2018 - 20:02 WIB

Tingkatkan Pemanfaatan PLTS, Kementerian ESDM Siapkan Regulasi PLTS Atap

Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) terus mendorong peningkatkan pemanfaatan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS).

Ilustrasi Migas (ist)

Minggu, 15 Juli 2018 - 19:30 WIB

Kementerian ESDM: Komitmen Pasti Investasi Migas Senilai US$1 Miliar Lebih Besar Dari Tahun Sebelumnya

Sebanyak 25 kontrak migas gross split yang ada, menghasilkan total komitmen pasti investasi sekitar US$1 miliar atau Rp 14 triliun.