Harga Timah ICDX Bertengger di Posisi US$ 20.300 per ton

Oleh : Hariyanto | Selasa, 25 Juli 2017 - 17:58 WIB

Ilustrasi Timah (Ist)
Ilustrasi Timah (Ist)

INDUSTRY.co.id , Jakarta - Dalam sepekan terakhir, komoditi tambang mengalami tren harga bullish yang dipicu perkembangan positif  ekonomi China pada semester I 2017. Disisi lain,  terjadi pelemahan nilai tukar dolar Amerika Serikat terhadap sejumlah mata uang utama dunia akibat kebijakan The Fed yang belum melakukan pengetatan terhadap data inflasi Amerika Serikat.

Komoditi tambang yang mengalami tren harga bullish dalam sepekan terakhir di London Metal Exchange- LME diantaranya tembaga naik 1,32 % dan  komoditi timah naik 1,14 %.

Perdagangan timah LME pada pekan ketiga (Senin, 17 Juli 2017), masih berada di posisi 20.030 per ton, sedangkan pada pekan ke empat (Senin, 24 Juli 2017) naik menjadi 20.300 per ton. Hal yang sama juga terjadi di Kuala Lumpur Tin Market, dalam sepekan harga timah naik 1,58 % dari US$ 19.930 per ton pada Senin, 17 Juli 2017, menjadi US$ 20.250  pada Senin 24 Juli 2017.

Sementara itu, perdagangan timah di dalam negeri yang diselenggarakan Indonesia Commodity and Derivative Exchange- ICDX, dalam sepekan naik 0,49 %. Pada perdagangan Senin 17 Juli 2017, harga timah ICDX masih berada di posisi US$ 20.200 per ton dan sepekan kemudian (Senin 24 Juli 2017) menjadi US$ 20.300 per ton.

Namun yang menarik dari harga timah ICDX sejak perdagangan Rabu 19 Juli 2017, lalu,  telah bertengger di posisi US$ 20.300 per ton. Dan diperkirakan perdagangan timah ICDX pada Selasa 25 Juli 2017 Pukul 16:00 WIB akan menembus angka US$ 20.300 per ton.

Hal ini didasari sentiment pasar timah LME yang diakhir pekan lalu (Jumat 21 Juli 2017), harga timah berada di posisi US$ 20.300 dan diawal pekan (Senin 24 Juli 2017) masih berada di posisi yang sama US$ 20.300 per ton.
 
Pasar timah dari dalam negeri pada semester II 2017 nampaknya akan tetap positif. Hal ini tercermin dari prospektus PT Timah (Persero) Tbk.,  yang dirilis pada Senin 24 Juli 2017.

Pada triwulan pertama 2107, BUMN ini telah membukukan pendapatan Rp 2,05 triliun atau naik 57,24 % dari periode yang sama di tahun 2016. Dengan pendapatan sebesar itu, PT Timah (Persero) Tbk., telah mencatatkan laba sebesar Rp 65,86 miliar pada kuartal I 2017.

Sementara itu, cadagangan timah milik PT Timah (Persero) Tbk., tercatat sebesar 335.909 ton dan sumber daya timah mencapai 737.546 ton. Sedangkan pada kuartal I 2017, PT Timah (Persero) Tbk., telah memperoleh sumber daya timah sebesar 3.720 ton.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Dian Pelangi perancang busana (Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 16 Februari 2019 - 12:00 WIB

Perancang Dian Pelangi Tampil di New York Fashion Week 2019

Panggung New York Fashion Week (NYFW) - The Shows, di Industria Studio, Manhattan kembali menampilkan koleksi busana fesyen dari Indonesia, akhir minggu lalu. Empat perancang mode yaitu Dian…

Operator Amerika Serikat (AS) Apple siap merilis iPhone 5G

Sabtu, 16 Februari 2019 - 11:00 WIB

Apple Segera Produksi Chip Modem Sendiri

Apple Inc telah memindahkan usaha rekayasa chip modemnya di bawah kelompok teknologi perangkat kerasnya sendiri dari unit rantai pasokannya, ujar dua orang yang mengetahui tentang langkah tersebut…

Suasana Kawasan Industri Morowali, Sulawesi Tengah.(Dok. PT IMIP)

Sabtu, 16 Februari 2019 - 10:30 WIB

TNI Tugaskan Batalyon 716 Jaga Kawasan Industri Morowali

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian dan Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri, Rabu siang mengunjungi Kawasan Industri pertambangan PT. Indonesia Morowali…

Richard Wilianto, Head of Busines Consultant Jet Commerce.(Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 16 Februari 2019 - 10:00 WIB

Jet Commerce Dorong Pelaku Usaha Tembus Pasar Ekspor Lewat Platform Digital

Jet Commerce, authorized channel partner Alibaba.com di Indonesia kembali menggelar lokakarya bagi para pelaku usaha dalam mengembangkan pangsa pasar ekspor melalui platform digital. Setelah…

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono bersama Presiden Jokowi

Sabtu, 16 Februari 2019 - 09:36 WIB

Presiden Jokowi dan Menteri Basuki Tinjau Penataan Kawasan Nelayan Kampung Sumber Jaya, Bengkulu

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) pada periode 2016-2019 melakukan Penataan Kawasan Permukiman Nelayan dan Tepi Air di 11 lokasi. Program ini bertujuan untuk mengembangkan…