Masdar Abu Dabi-PT PJB Sepakat Kembangkan Sektor Energi Terbarukan

Oleh : Herry Barus | Senin, 17 Juli 2017 - 06:43 WIB

Ilstrasi Energi baru terbarukan (Foto Ist)
Ilstrasi Energi baru terbarukan (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - London- Masdar, perusahaan energi baru terbarukan (EBT) dari Abu Dhabi dan PT Pembangkitan Jawa-Bali (PJB) menandatangani nota kesepahaman (MoU) kerja sama dalam pengembangan proyek EBT di Indonesia Para ahli dari Masdar dan PT PJB bekerja sama mengidentifikasi peluang dalam memenuhi kebutuhan energi yang berkembang pesat seiring dengan ambisi Indonesia untuk mencapai bauran EBT 23 persen pada tahun 2025 dan 31 persen pada 2050, demikian keterangan dari KBRI Abu Dhabi yang diterima Antara London, Senin (17/7/2017)

Nota kesepahaman itu ditandatangani Direktur Eksekutif Masdar Bader Al Lamki dan Direktur Utama PT PJB Iwan Agung Firstantara, disaksikan Menteri BUMN RI Rini Mariani Soemarno.

CEO Masdar Mohamed Al Ramahi mengharapkan akan dapat meningkatkan kerja sama dengan PT PJB dalam membuka potensi Indonesia di bidang energi baru dan terbarukan.

"Hal ini sejalan dengan komitmen kami untuk mendukung momentum pengembangan energi baru terbarukan secara global," ujarnya.

Indonesia merupakan negara terbesar di ASEAN dengan jumlah penduduk lebih dari 250 juta orang.  Berdasarkan riset International Renewable Energy Agency (IRENA), Indonesia memiliki potensi pengembangan pembangkit EBT lebih dari 700 gigawatts, di mana 532,6 gigawatts di antaranya berasal dari energi matahari.

Sementara itu Direktur Utama PT PJB Iwan Agung Firstantara, mengatakan PJB menyambut gembira kerja sama dengan Masdar.

"Kami percaya kerja sama ini akan membawa kesuksesan dalam pengembangan EBT dan implementasinya di Indonesia," ujarnya.

Lebih dari sepuluh tahun terakhir, Masdar menginvestasikan dana dalam proyek EBT dengan nilai kerja sama mencapai 8,5 miliar dolar AS, di mana kontribusi Masdar mencapai 2,7 miliar dolar AS. Perusahaan dalam proyek EBT tersebut meliputi wilayah Timur Tengah dan Afrika, demikian juga di Inggris, Spanyol, Seychelles dan kepulauan Pasifik.

Masdar merupakan perusahaan energi baru terbarukan dari Abu Dhabi yang berupaya memajukan pengembangan, komersialisasi, dan penyebaran teknologi serta solusi energi bersih. Perusahaan ini menjadi penghubung antara ekonomi bahan bakar fosil saat ini dengan ekonomi energi di masa depan.

Masdar miliki Mubadala Development Company PJSC, perusahaan investasi strategis milik pemerintah Abu Dhabi. Masdar didedikasikan untuk visi jangka panjang Uni Emirat Arab bagi energi dan air di masa depan.

PT Pembangkitan Jawa Bali (PT PJB) perusahaan pembangkit listrik terintegrasi di Indonesia, anak usaha PT PLN (Persero), perusahaan listrik yang dimiliki pemerintah Indonesia.

Saat ini PT PJB mengelola lebih dari 12 GW pembangkit, dengan bahan bakar batu bara, gas dan air.  PT PJB terus melakukan diversifikasi usaha ke pasar energi bersih untuk memenuhi target bauran EBT di Indonesia dan juga berkontribusi pada upaya mengurangi emisi karbon global.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Kemenperin)

Selasa, 16 Oktober 2018 - 20:53 WIB

Pacu Implementasi Industri Keempat, RI Jadi Garda Terdepan Transformasi Industri 4.0 di Asia

Implementasi industri 4.0 di kawasan Asia dinilai dapat membangkitkan kontribusi sektor manufaktur dalam mendongkrak pertumbuhan ekonomi bagi negara-negara Benua Kuning tersebut.

Kepulauan Morotai, Maluku Utara. (Foto: IST)

Selasa, 16 Oktober 2018 - 20:05 WIB

Yuk Nikmati Indahnya Surga Bawah Laut Pulau Morotai

Pulau yang secara administratif berada dalam kawasan Maluku Utara ini tak hanya punya pantai dan pasir yang lembut, tapi juga punya pemandangan bawah laut yang unik.

Yudha Fajrin pendiri sekaligus pemilik PT Kato Kuliner Indonesia (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Selasa, 16 Oktober 2018 - 18:05 WIB

Sempat Tak Dapat Restu Orang Tua, Yudha Fajrin si Pedagang Satay Kini Sukses di Dunia Bisnis Indonesia

Mulai berbisnis sejak usia 15 tahun, Yudha Fajrin, pria kelahiran Palembang 5 Maret 1988 yang merupakan pemilik dari Satay Kato dan beberapa produk dengan brand Kato mengaku tak pernah kapok…

Kementerian Koperasi dan UKM memberikan fasilitasi kepada 18 KUKM potensial ekspor dengan total stand seluas 162 m2 untuk berpartisipasi dalam Trade Ekspor Indonesia (TEI) 2018 yang akan berlangsung 24-28 Oktober di ICE BSD Tangerang.

Selasa, 16 Oktober 2018 - 17:19 WIB

18 KUKM Potensial Ekspor Berkesempatan Ikuti TEI 2018

Kementerian Koperasi dan UKM memberikan fasilitasi kepada 18 KUKM potensial ekspor dengan total stand seluas 162 m2 untuk berpartisipasi dalam Trade Ekspor Indonesia (TEI) 2018 yang akan berlangsung…

Peluncuran Sandimas Home Center

Selasa, 16 Oktober 2018 - 17:08 WIB

Ekspansi Bisnis, Sandimas Pastikan untuk IPO

Kendati pasar properti belum sepenuhnya bergairah kembali, hal ini tidak menyurutkan Sandimas sebagai perusahaan yang bergerak di bidang bahan bangunan untuk memperlebar ekspansi bisnisnya.…