Tarik Investasi, Kemenperin Siapkan Insentif Industri Mobil Ramah Lingkungan

Oleh : Ridwan | Kamis, 13 Juli 2017 - 14:24 WIB

I Gusti Putu Suryawirawan - Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)
I Gusti Putu Suryawirawan - Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Pemerintah melalui Kementerian Perindustrian tengah menyiapkan insentif untuk industri kendaraan emisi rendah (Low Carbon Emission Vehicle/LCEV). Tujuannya untuk menarik investasi dari para pelaku industri tersebut.

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika Kementerian Perindustrian I Gusti Putu Suryawirawan belum mau menjelaskan insentif apa saja yang akan disiapkan oleh pemerintah. Alasannya masih dibahas lintas kementerian, termasuk Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan.

"Pemerintah sedang menggodok insentif untuk menarik investasi industri kendaraan emisi rendah, yang mana kendaraan listrik merupakan bagian dari itu, ungkap Putu di Jakarta (13/7/2017).

Pemerintah memang tengah mendorong pengembangan mobil listrik. Bahkan, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan sudah menyurati Presiden Joko Widodo sebelum lebaran akhir Juni lalu meminta dukungan industri tersebut.

Menurut Putu, Nantinya, Kementerian ESDM dan Kementerian Perindustrian akan berkolaborasi. Kementerian Perindustrian ini memiliki peranan terkait dengan produksi fisik. Sementara Kementerian ESDM nantinya akan berkontribusi dalam penyediaan listrik sebagai sumber energi.

"Pengembangan mobil listrik ini bertujuan untuk meningkatkan penggunaan energi baru terbarukan. Di sisi lain juga menjadi solusi terkait komitmen pemerintah untuk menurunkan efek rumah kaca sesuai perjanjian iklim Paris," kata Putu.

Sampai saat ini sudah ada beberapa negara yang saat ini beralih dari kendaraan berbahan bakar fosil ke listrik. Salah satunya adalah Prancis yang akan melarang kendaraan berbahan bakar bensin dan diesel tahun 2040 nanti.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

KA Bandara Soekarno-Hatta (Ist)

Sabtu, 20 Januari 2018 - 08:15 WIB

Penyesuaian Tarif, Kini Kereta Api Bandara Batu Ceper-Soetta Hanya Rp35.000

PT Railink memutuskan menyesuaikan tarif antar-stasiun kereta Bandara Soekarno-Hatta. Dengan adanya penyesuaian tarif tersebut, kini masyarakat dari Kota Tangerang atau sekitar Stasiun Batuceper…

 Oesman Sapta Odang (OSO) Ketum Umum Hanura Oesman

Sabtu, 20 Januari 2018 - 08:07 WIB

Konflik Partai Hanura, OSO-Daryatmo Harus Temukan Kompromi Politik

Pengamat Politik dari Universitas Pelita Harapan (UPH) Emrus Sihombing menyarankan para elit politik Hanura harus secepatnya bertemu untuk menemukan kompromi politik yang terbaik bagi partai…

Menhan Ryamizard Ryacudu-foto RiauOnline.com

Sabtu, 20 Januari 2018 - 07:57 WIB

Menhan Ungkap Empat Isu Krusial Ganggu Keamanan Kawasan

Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu, menyebutkan, saat ini dunia tengah menghadapi empat isu krusial yang dapat mengganggu keamanan kawasan regional dan wilayah.

Ilustrasi Petani Garam (Ist)

Sabtu, 20 Januari 2018 - 07:55 WIB

Kemenperin Blak-Blakan Soal Impor Garam

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mengakui jika saat ini pemerintah maupun para petani belum mampu menyediakan kebutuhan garam bagi industri. Sehingga, opsi impor garam menjadi langkah…

Partai Solidaritas Indoensia (PSI) (Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 20 Januari 2018 - 07:52 WIB

PSI Galang Dana Publik untuk Perbaiki Iklim Politik Tanah Air

Partai Solidaritas Indonesia (PSI) akan menggalang dana donasi publik untuk pembiayaan partai dan mendorong perbaikan iklim politik di Tanah Air.