Dengan Sojitz, Menperin Bahas Pengembangan Methanol Base di Bintuni

Oleh : Ridwan | Selasa, 11 Juli 2017 - 08:05 WIB

Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto saat bertemu dengan Executive Vice Presiden Sojitz Corporation, Satoshi Mizui
Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto saat bertemu dengan Executive Vice Presiden Sojitz Corporation, Satoshi Mizui

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Menteri Perindustrian, Airlanggaa Hartarto mengungkapkan, Selama di Jepang, kami mengadakan pertemuan dengan Executive Vice Presiden Sojitz Corporation, Satoshi Mizui guna meningkatkan investasinya terutama dalam pembangunan industri petrokimia di Bintuni.

"Dengan Sojitz, kami membahas mengenai pengembangan methanol base di Bintuni. Kerana methanol base ini proyek besar, maka dari itu, kami juga mengajak Sijitz untuk kerjasama dengan PT Pupuk Indonesia dan Foresstaal untuk mengelolanya," ungkap Airlangga Hartarto di Jakarta (10/7/2017).

Ia menambahkan, untuk imnvestasinya sedang dibicarakan oleh kedua belah pihak. Sedangkan un tuk pasokan gasnya akan di supplai dari BP Tangguh dan Genting Oil Kasuri.

Sekedar informasi, Sojitz Corporation merupakan perusahaan yang memiliki sejarah sangat panjang. Selama lebih dari 150 tahun bisnisnya telah membantu dan mendukung perkembangan banyak negara dan wilayah.

Saat ini, Group Sojitz terdiri sekitar 400 anak perusahaan dan afiliasinya yang berlokasi di Jepang dan di seluruh dunia. Mereka mengembangkan operasi perusahaan perdagangan umum yang luas di banyak negara dan wilayah. "Salah satu anak perusahaannya di Indonesia adalah PT Kaltim Methanol Indonesia," terangnya.

Seperti diketahui, pada tahun 2016, nilai investasi Jepang ke Indonesia sebesar USD 5,4 miliar atau naik 8 persen dibandingkan tahun sebelumnya yang mencapai USD 2,9 miliar. Beberapa industri Jepang yang cukup aktif berinvestasi di Indonesia, antara lain sektor otomotif, logam, mesin dan elektronika.

Meski berada di peringkat kelima dunia, namun Indonesia memiliki tantangan di industri petrokimia pada tiga basis produk yaitu olefin, methane, dan aromatic, Sementara itu, Indonesia masih butuh impor untuk kimia dan farmasi. Menurut catatan BPS, Indonesia mengimpor USD 19,03 miliar di tahun 2016, sedangkan eskpornya USD 10,84 miliar. "Kami berharap kerjasama ini bisa terealisasi dengan baik dan tidak akan memakan waktu yang cukup lama," pungkasnya.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Bank Mandiri Syariah (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 23 Januari 2018 - 22:14 WIB

Bank Mandiri Syariah Berharap Dapat Ruang Besar Untuk Biayai Infrastruktur

Jakarta-Bank Mandiri Syariah mengharapkan diberikan ruang yang cukup lebar untuk terlibat pada pendanaan proyek-proyek infrastruktur yang digagas pemerintah.

Menperin Airlangga Hartarto beserta Dirjen IKTA Kemenperin Achmad Sigit Dwiwahjono saat mengunjungi pabrik mainan PT Mattel Indonesia (Foto: Humas)

Selasa, 23 Januari 2018 - 21:55 WIB

Menperin: SNI Wajib Mainan Hanya Untuk Korporasi, Bukan Personal

Menteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto menegaskan, SNI wajib mainan berlaku untuk korporasi yang akan melakukan penjualan atau distribusi di Indonesia.

Komunitas Lari BAZNAZ. (Dok. Industry.co.id)

Selasa, 23 Januari 2018 - 21:47 WIB

Kampanye BAZNAS Merambah ke Komunitas Lari

Dalam rangka perayaan milad Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) ke-17, BAZNAS meluncurkan program Baznas Runner pada Minggu (21/1). BAZNAS Runner adalah komunitas lari yang memiliki visi yaitu…

Asisten Deputi Bidang Asuransi, Penjaminan dan Pasar Modal pada Deputi Bidang Pembiayaan, Kementerian Koperasi dan UKM, Willem Halomoan Pasaribu dalam acara Sosialisasi Program KUR perdana tahun 2018 di Pekanbaru, Riau, Selasa (23/1/2018).

Selasa, 23 Januari 2018 - 21:43 WIB

Pemerintah Tetapkan Pagu Anggaran Subsidi KUR 2018 senilai Rp 13.66 T

Pada tahun 2018 ini, pemerintah terus menunjukkan keberpihakan kepada usaha mikro, kecil dan menegah untuk meningkatkan akses pada sumber pembiayaan. Target alokasi penyaluran KUR bertambah…

baznaz pecahkan rekor muri

Selasa, 23 Januari 2018 - 20:38 WIB

Disaksikan BAZNAS, Infak PNS "5 Menit Rp 622 Juta" Pecahkan Rekor Muri

Disaksikan Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS), Pemerintah Kabupaten Bone Bolango, Provinsi Gorontalo, menorehkan "tinta emas" di Museum Rekor Indonesia (Muri). Pemecahan rekor yang telah ditandatangani…