Indonesia Segera Hapus Hambatan Perdagangan dengan Turki

Oleh : Ridwan | Jumat, 07 Juli 2017 - 11:25 WIB

Menteri Perdagangan Indonesia, Enggartiasto Lukita Diapit Ketua BKPM, Thomas Lembong dan Ketua Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf
Menteri Perdagangan Indonesia, Enggartiasto Lukita Diapit Ketua BKPM, Thomas Lembong dan Ketua Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf

INDUSTRY.co.id - Ankara- Indonesia akan menghapus hambatan perdagangan dengan Turki termasuk menghilangkan bea masuk impor dan bea keluar ekspor untuk beberapa komoditas yang disepakati kedua negara.

Menteri Perdagangan RI Enggartiasto Lukita di Ankara, Jumat (7/7/2017)  menyampaikan hal itu setelah sehari sebelumnya ia mewakili Indonesia meluncurkan negosiasi Indonesia Turki Comprehensive Economic Partnership Agreement (IT-CEPA) disaksikan Presiden Joko Widodo dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di White Palace Ankara.

"Nilai perdagangan kita dengan Turki 2016 mencapai 1,3 miliar dolar AS dan kita surplus sekitar 700 jutaan tapi kita turun pada 2016 sekitar 14 persen dan di sisi lain Malaysia meningkat 49,11 persen. Salah satu penyebab menurunnya ekspor ke Turki adalah bea masuk yang diterapkan," kata Enggartiasto seperti dikutip dalam siaran pers yang diterima Redaksi, Jumat (7/7/2017)

Ia membandingkan volume perdagangan Turki-Malaysia yang meningkat signifikan karena sudah adanya perjanjian FTA antara kedua negara itu sehingga keduanya sudah membebaskan tarif perdagangan untuk komoditas yang disepakati termasuk CPO (Crude Palm Oil).

Untuk itu kemudian Indonesia dan Turki membuat pernyataan bersama antara Menteri Perekonomian Turki dengan Mendag RI atas penugasan Presiden RI dan disaksikan Presiden RI dan Presiden Turki satu pernyataan bersama untuk melakukan IT-CEPA.

"Diharapkan dalam waktu yang tidak terlalu lama kita akan mengupayakan pada akhir tahun ini atau awal tahun depan kita sudah menyepakati dan dimulai dengan 'trade in goods' dulu," kata Enggartiasto.

Ia yakin jika hal ini bisa diterapkan maka volume perdagangan dua negara akan bisa meningkat pada tahun 2018.

Terlebih, menurut dia, dari sisi hubungan bilateral kedua negara sangat dekat dan memiliki sejarah persahabatan yang sudah sangat lama.

Enggartiasto sendiri menilai Kunjungan Kenegaraan Presiden Jokowi ke Turki akan mendatangkan dampak yang positif bagi sektor perdagangan Indonesia.

"Dalam forum bisnis kemarin pelaku usaha di Turki sangat tertarik untuk memperbesar investasi bagi yang sudah masuk dan bagi yang belum sangat tertarik untuk masuk," katanya.

Namun ia mengaku sampai saat ini masih ada beberapa keluhan yaitu bea masuk dan bea keluar yang tinggi untuk sejumlah komoditas yang keluar dan masuk di dua negara.

"Itu yang akan kita selesaikan segera," katanya.

Penghapusan bea masuk hingga nol persen kata dia, sangat mungkin dilakukan, oleh karena itu pihaknya dalam waktu dekat akan menindaklanjuti dengan menyampaikan daftar komoditas yang akan dibebaskan untuk keluar dan masuk ke Turki.

Hal yang sama pun akan dilakukan Turki kepada Indonesia yakni menyampaikan daftar komuditas yang akan dibebaskan tarifnya.

"Jadi nanti akan ada beberapa barang yang akan keluar dan masuk itu tidak terkena bea dari dua negara. Kita sepakati nanti antara kita dengan Turki," katanya.

Sementara itu Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Rosan P Roeslani yang turut serta ke Turki dalam kunjungan tersebut menyambut baik negosiasi IT-CEPA yang dianggapnya sangat produktif dan menjadi terobosan berarti bagi dunia usaha.

Selama ini, ia mengatakan, dunia usaha khususnya di Indonesia terkendala tarif perdagangan yang membuat semakin tidak kompetitif.

"Tarif ini membuat kita tidak kompetitif, kalau ini bisa dihapuskan akan sangat membantu kami. Kita juga bisa meningkatkan volume perdagangan kemudian dunia usaha makin berkembang sehingga penyerapan tenaga kerja makin tumbuh. Ini dampaknya akan sangat luas," katanya.

Setelah bertemu dengan para pengusaha di Turki, Rosan mengatakan potensi kerja sama yang akan digarap dunia usaha di antaranya investasi di bidang power plant dan wisata bahari terutama pembangunan dermaga bertaraf internasional.

"Kita akan melihat potensi pembangunannya di beberapa titik seperti misalnya di NTB, NTT dan beberapa spot yang lain," katanya

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Bank Indonesia

Rabu, 26 September 2018 - 06:00 WIB

BI Optimis Nilai Rupiah Kembali Stabil

Bank Indonesia (BI) optimistis nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat bisa stabil dari saat ini yang masih di kisaran Rp14.810.

KKP Dorong Industri Mutiara Nasional Bersaing di Kancah Dunia

Selasa, 25 September 2018 - 18:00 WIB

Investor Tiongkok akan Berinvestasi Budi Daya Mutiara di Flores Timur

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPM-PTSP) Kabupaten Flores Timur Yohanes Kopong mengatakan sebanyak lima perusahaan berminat menamamkan modalnya atau berinvestasi…

Presiden Jokowi hUT Kadin (Foto Herlambang)

Selasa, 25 September 2018 - 18:00 WIB

Bergabungnya Rosan ke TKN Tak Pengaruhi Netralitas Pengusaha

Bergabungnya Ketua Umum Kamar Dagang dan Indonesia (Kadin) Indonesia Rosan P. Roeslani dalam Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf tidak memengaruhi netralitas pengusaha, kata Ketua Bidang Organisasi…

Triawan Munaf, kepala Badan Ekonomi Kreatif (Foto: Hitsss)

Selasa, 25 September 2018 - 17:40 WIB

Ekonomi Kreatif Masa Depan Dunia

Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf mengatakan ekonomi kreatif merupakan sektor andalan bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat baik di Indonesia maupun dunia.

Ilustrasi Migas

Selasa, 25 September 2018 - 17:20 WIB

SKK Migas Nilai Lapangan Sukowati Potensial Produktif

Deputi Perencanaan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Jaffee Arizon Suardin menilai unit Asset 4 Sukowati Field merupakan salah satu blok migas…