Pertumbuhan Kredit 8,71 Persen Hingga Mei 2017

Oleh : Herry Barus | Selasa, 04 Juli 2017 - 16:23 WIB

Presiden Jokowi saat berkunjung ke PT Bursa Efek Indonesia (Foto Ist)
Presiden Jokowi saat berkunjung ke PT Bursa Efek Indonesia (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan menyebutkan pertumbuhan kredit perbankan pada Mei 2017 sebesar 8,71 persen (year on year/yoy) dibandingkan Mei 2016 yang 8,34 persen (yoy), namun lebih lambat jika dibandingkan April 2017 yang tumbuh 9,47 persen (yoy).

Meskipun lebih lambat dibandingkan April 2017, OJK melihat pertumbuhan kredit hingga Mei 2017 masih sejalan dengan Rencana Bisnis Bank (RBB) yang menargetkan pertumbuhan kredit tahun ini di 9-12 persen (yoy).

"Jika dibandingkan tahun lalu, itu justeru lebih bagus," ujar Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman Hadad di Gedung Bursa Efek Indonesia (BEI) Jakarta, Selasa (4/7/2017)

Muliaman mengatakan penyaluran kredit tersebut didorong oleh melimpahnya dana pihak ketiga (DPK) yang tumbuh dua digit mencapai 11,18 persen (yoy).

Sektor penyaluran kredit yang mengalir paling deras adalah sektor listrik yang tumbuh 31,05 persen, konstruksi 24 persen, perikanan 11,2 persen dan pertanian tumbuh 10,8 persen.

Lebih lanjut, kata Muliaman, ekspansi empat bank badan usaha milik negara (BUMN) berperan signifikan untuk pertumbuhan kredit industri. Pertumbuhan kredit empat bank BUMN yakni PT. Bank Mandiri Persero Tbk, PT. Bank Rakyat Indonesia Persero Tbk, PT. Bank Negara Indonesia Persero Tbk dan Bank Tabungan Negara Persero Tbk hingga Mei 2017 mencapai 14,81 persen dengan DPK sebesar 16,77 persen.

Namun pertumbuhan kredit di industri perbankan belum begitu merata, pasalnya kredit bank swasta baru tumbuh empat-lima persen.

Sedangkan rasio kredit bermasalah industri perbankan masih stagnan di level tiga persen yakni 3,07 persen (gross) hingga Mei 2017.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Kapas

Sabtu, 23 Februari 2019 - 17:25 WIB

Wow! 99 Persen Kapas Bahan Baku Tekstil Masih Impor

Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) mencatat bahan baku industri tekstil tidak semuanya bisa terpenuhi dari dalam negeri, terutama kapas.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Kemenperin)

Sabtu, 23 Februari 2019 - 17:05 WIB

Industri 4.0 Mampu Lahirkan Unicorn Baru di Indonesia

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengungkapkan, perkembangan industri digital yang sangat pesat diTanahAir telah melahirkan empatunicornatau perusahaanstartupdengan valuasi lebih dari…

Uji coba aplikasi mobile money TCASH menjadi LinkAja resmi dimulai pada tanggal 22 Februari 2019.

Sabtu, 23 Februari 2019 - 17:00 WIB

Resmi Beroperasi, LinkAja Percepat Inklusi Keuangan Masyarakat

Uji coba aplikasi mobile money TCASH menjadi LinkAja resmi dimulai pada tanggal 22 Februari 2019.

Prudential Indonesia Lajutkan Implementasi Kurikulum Cha-Ching di Jakarta

Sabtu, 23 Februari 2019 - 16:00 WIB

Prudential Indonesia Lajutkan Implementasi Kurikulum Cha-Ching di Jakarta

Setelah sebelumnya sukses meningkatkan literasi keuangan pada siswa Sekolah Dasar di Sidoarjo, PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia) kini melanjutkan pengenalan Kurikulum "Cha-Ching"…

Ground Breaking Rusun Tingkat Tinggi Paspampres di Markas Komando Paspampres

Sabtu, 23 Februari 2019 - 14:45 WIB

Kementerian PUPR Bangun Rusunawa Paspampres Tanah Abang

Pembangunan Rusunawa tersebut untuk memenuhi kebutuhan hunian anggota Paspamres dan keluarga serta meningkatkan semangat tugas prajurit.