Kejar Penjualan, Renuka Coalindo Targetkan Dapatkan Izin Tambang

Oleh : Hariyanto | Minggu, 02 Juli 2017 - 10:10 WIB

Tambang Batubara (ist)
Tambang Batubara (ist)

INDUSTRY.co.id , Jakarta - PT Renuka Coalindo Tbk (SQMI) menargetkan peroleh izin usaha pertambangan operasi produksi khusus (IUP OPK). Hal tersebut dilakukan untuk dapat mengejar penjualan batu bara mencapai 600.000 ton.

Tahun lalu perseroan mengatakan telah memperolah kontrak baru untuk mengekspor batu bara, namun sayangnya ekspor ini terkendala karena perseroan belum memperoleh ijin IUP OPK tersebut.

"Kami sudah mengurus perizinan tersebut. Setelah izin terbit, kami baru bisa ekspor," kata Direktur Utama PT Renuka Coalindo Tbk, Shantanu Lath di Gedung BEI, pada awal Juni lalu.

Untuk itu, tahun ini perseroan optimis dapat melakukan ekspor kepada pembeli utama dari batu bara yang diproduksi perseroan, yakni Grup Shree Renuka Sugars Limited, India.

Shantanu mengatakan, tahun ini perseroan akan fokus dalam bisnis perdagangan batu bara setelah melakukan penjualan terhadap dua asetnya di Jambi Prima Coal dan Surya Global Makmur.

SQMI pernah mencapai angka penjualan batu bara tertinggi di angka 1,2 juta ton pada tahun 2012. Namun sayangnya ketika harga komoditas batu bara mengalami penurunan, perseroan merugi dan memutuskan untuk menjual aset tambangnya.

Untuk tahun buku 2016-2017, perseroan mencatakan penjualan bersih senilai US$4,38 juta yang mengalami penurunan sebesar 40% dibandingkan dengan pendapatan di tahun buku 2015-2016 senilai US$7,30 juta.

Selain itu perseroan memperoleh laba bersih senilai US$527 ribu dari hasil penjualan asetnya, sementara untuk tahun 2015-2016 perseroan masih mengalami rugi senilai US$1,76 juta.

Saat ini total aset yang dimiliki perseroan adalah senilai US$479 ribu untuk tahun 2016-2017, mengalami penurunan dari US$10,94 juta di tahun 2015-2016.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Christian Rijanto, Co-Founder dan Creative Director bersama Seniman ultraviolet Rony "Rebellionik" Rahardian berfoto disamping BMW i8 di ajang WE THE FEST 2018 (Foto: Dok. BMW Indonesia)

Sabtu, 21 Juli 2018 - 10:48 WIB

Instalasi BMW i8 Gemparkan Ajang WE THE FEST 2018

BMW turut serta dalam ajang festival musik, seni dan gaya hidup tahunan WE THE FEST dengan menampilkan BMW i8 hasil kolaborasi antara Christian Rijanto, Co-Founder dan Creative Director dari…

PT Omega Teknologi Indonesia (Omega Pos) menjajaki kerja sama dengan PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom) dalam sistem pembayaran cashless yaitu melalui layanan digital T Money dan point of sales yang disediakan Omega Pos.

Sabtu, 21 Juli 2018 - 10:19 WIB

Hybrid Cloud Solusi Aman Transaksi Penjualan bagi UKM

PT Omega Teknologi Indonesia resmi meluncurkan Hybrid Cloud, sebagai fitur offline-online smart kasir yang aman bagi pelaku UKM

Dirjen IKM Kemenperin, Gati Wibawaningsih

Sabtu, 21 Juli 2018 - 10:17 WIB

Perkuat Daya Saing IKM Komponen Otomotif, Kemenperin Jalin Kerja Sama dengan JICA

Kementerian Perindustrian berupaya memperkuat daya saing industri kecil dan menengah (IKM) di berbagai daerah, salah satunya sektor pengecoran logam pembuatan komponen otomotif di Pasuruan,…

BKPM

Sabtu, 21 Juli 2018 - 09:57 WIB

Kemenko Perekonomian Dorong Transisi OSS kepada BKPM

Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian akan mendorong percepatan transisi pengelolaan sistem pelayanan elektronik terpadu atau Online Single Submission (OSS) kepada Badan Koordinasi Penanaman…

Peluncuran Sistem Layanan Perizinan Terintegrasi Online Single Submission (OSS)

Sabtu, 21 Juli 2018 - 09:54 WIB

Pemerintah Terus Pantau Pelaksanaan OSS

Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian terus memantau pelaksanaan sistem pelayanan elektronik terpadu atau Online Single Submission (OSS) yang baru berjalan selama 10 hari dan telah diminati…