Industri Galangan Kapal Menanti Realisasi Paket Kebijakan Ekonomi XV

Oleh : Ridwan | Senin, 19 Juni 2017 - 14:56 WIB

Galangan kapal Ilustrasi (ist)
Galangan kapal Ilustrasi (ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Ketua Umum Ikatan Perusahaan Industri Galangan Kapal dan Sarana Lepas Pantai Indonesia, Eddy Kurniawan mengatakan,industri galangan kapal menanti realisasi kebijakan pembebasan bea masuk komponen kapal yang tertuang dalam paket kebijakan ekonomi XV.

"Pembebasan be masuk komponen sangat dinanti untuk bisa meningkatkan daya saing industri galangan kapal dalam negeri. Dan kami berharap implementasinya berjalan mudah dan nyata," ungkap Addy Kurniawan di Jakarta (19/6/2017).

Ia menambahkan, sektor industri galangan kapal masih sangat bergantung terhadap komponen impor. Setidaknya ada 115 komponen kapal yang masih harus impor, lantaran belum mampu memproduksi pabrikan lokal. "Belum adanya equal treatment pada sektor industri galangan kapal membuat impor kapal utuh lebih efisien ketimbang merakit di dalam negeri," terangnya.

Saat ini, lanjut Eddy, impor kapal utuh bebas beamasuk, sedangkan komponennya dikenakan beamasuk. Kalau dibiarkan begitu terus, tentu daya saing kita sulit menandingi galangan kapal asing. Kami percaya dengan pembebasan beamasuk komponen bisa membuat galangan kapal lokal lebih kompetitif.

Seperti diketahui, saat ini kapasitas produksi industri galangan kapal domestik mencapai 1,2 juta deadweight tonnage (DWT) per tahun. Hanya saja, utilisasinya masih belum mampu mencapai kapasitas maksimum yaitu di kisaran 30-60 persen. Sebab permintaan domestik lebih banyak terserap ke pasar luar negeri yang jauh lebih kompetitif.

Menurutnya, pembebasan bea masuk komponen kapal dapat menurunkan volume impor kapal utuh yang tiap tahun mencapai 900 unit. Sejak 2006, Indonesia mengimpor sebanyak 7.000 kapal bekas dan baru dari berbagai negara.

Eddy menyatakan ke depan pemerintah perlu terus menebar insentif dan meningkatkan permintaan demand terhadap kapal domestik secara berkelanjutan. "Dengan demikian, realisasi investasi di sektor industri itu bisa terus bertumbuh," pungkasnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Masjid Istiqlal, Jakarta (Chodijah Febriyani/Industry.co.id)

Sabtu, 24 Juni 2017 - 20:50 WIB

Quarish Shihab Isi Khutbah Idul Fitri di Masjid Istiqlal Jakarta

Kepala Bagian Protokol dan Humas Masjid Istiqlal Abu Hurairah Abdul Salam mengatakan mantan Menteri Agama Quraish Shihab akan mengisi khutbah shalat Idul Fitri 1 Syawal 1438 Hijriyah/2017 Masehi…

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. (Foto: IST)

Sabtu, 24 Juni 2017 - 20:41 WIB

Pemerintah Tetapkan Idul Fitri 1438H Minggu 25 Juni 2017

Pemerintah melalui Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin mengumumkan, bahwa Idul Fitri 1 Syawal 1438 Hijriah jatuh pada hari Minggu, 25 Juni 2017.

Setya Novanto

Sabtu, 24 Juni 2017 - 20:31 WIB

Setya Novanto Prihatin Teror di Masjid Haram Mekkah Arab Saudi

Ketua DPR RI Setya Novanto menyatakan prihatin atas percobaan serangan teror bom bunuh diri yang akan menyerang Masjidil Haram di Kota Makkah Arab Saudi.

Presiden Joko Widodo (Foto: Ist)

Sabtu, 24 Juni 2017 - 20:28 WIB

Presiden Jokowi akan Rayakan Idul Fitri Jakarta

Presiden Joko Widodo akan merayakan Idul Fitri 1 Syawal 1438 Hijriah di Kota Jakarta. Pada malam takbiran Jokowi mengaku dirinya akan berada di Istana Bogor.

Masjid Istiqlal, Jakarta (Chodijah Febriyani/Industry.co.id)

Sabtu, 24 Juni 2017 - 15:21 WIB

Masjid Istiqlal Jakarta Terima Zakat Fitrah Rp400 Juta

Masjid Istiqlal, Jakarta telah menerima zakat fitrah pemberi zakat (muzaki) sebesar Rp400 juta dalam bentuk uang dan angka tersebut akan dapat bertambah seiring aktivitas gerai zakat yang masih…