Ini Alasan Kenapa Iklan Sering Muncul di Smartphone Baru

Oleh : Hariyanto | Senin, 19 Juni 2017 - 12:34 WIB

Suryadi Willim, Head of Marcomm Evercoss (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)
Suryadi Willim, Head of Marcomm Evercoss (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id , Jakarta - Diera modern saat ini penggunaan Smartphone telah menjadi sebuah kebutuhan. Banyak aplikasi yang dibutuhkan di dalam smartphone untuk membantu beraktifitas, mulai dari urusan hiburan, pekerjaan atau bahkan asmara. Namun, seiring bermunculan berbagai macam aplikasi, seringkali banyak aplikasi tidak resmi yang bermunculan di smartphone baru.


Kenapa disebut tidak resmi? karena tanpa disadari sebenarnya banyak aplikasi bermunculan di smartphone baru yang sebenarnya bukan bawaan dari smartphone tersebut dan menyebabkan terjadinya banyak adware bermunculan setelah mengaktifkan smartphone.

Ciri-ciri paling mudah untuk mengetahui smartphone yg sudah ter-install aplikasi tidak resmi adalah dengan melihat smartphone baru tersebut ketika dinyalakan lalu tidak terdapat halaman pengaturan awal android yang menanyakan bahasa,pengaturan waktu, koneksi, nama pengguna dan lain-lain.

Bagaimana hal ini bisa terjadi? Menurut Suryadi Willim, Head of Marcomm Evercoss mengatakan case adware bisa dibilang sangat meresahkan konsumen karena menjadi tidak nyaman dalam penggunaannya. Awalnya kita seringkali beranggapan bahwa munculnya banyak aplikasi/adware karena adanya virus/malware yang terinstall di Smartphone kita.

Namun setelah penelusuran lebih jauh, bukan hanya malware yang menyebabkan hal ini terjadi tetapi juga karena ada oknum nakal yang bekerjasama dan mendapatkan bayaran per install dari salah satu publisher aplikasi. Modusnya oknum tersebut meng-install beberapa aplikasi tanpa sepengetahuan konsumen dan sebelum smartphone baru terjual di tangan konsumen.

"Hal ini dibuktikan dengan temuan beberapa smartphone Evercoss yang sudah ter-install beberapa aplikasi tidak resmi di sejumlah pasar pusat smartphone. Dan tidak bisa dipungkiri hal ini pun bisa terjadi pada brand lainnya” ujarnya melalui keterangan tertulis kepada INDUSTRY.co.id, Senin (19/6/2017).

Hal ini, sangat meresahkan bagi konsumen dan juga bagi principal karena akan merugikan bagi kedua pihak. Dari sisi konsumen akan rugi karena akan menyedot batre dan data. Sedangkan dari pihak principal akan dirugikan karena konsumen akan beranggapan bahwa Evercoss banyak virus/malware.

"Oleh karena itu, kami selalu meng-edukasi konsumen melalui social media Evercoss untuk lebih peka terhadap aplikasi yang pertama kali muncul pada saat membeli Smartphone," tambah Suryadi.

Namun konsumen tidak perlu khawatir, munculnya aplikasi tidak resmi bisa di atasi dengan cara melakukan factory reset atau factory mode pada smartphone anda. Setelah melakukan factory reset, akan muncul aplikasi yang memang bawaan dari smartphone.

Untuk cara pertama, untuk factory reset pilih menu setting/pengaturan -> Back up & reset -> reset phone -> erase everything. Cara kedua, yaitu factory mode : Matikan smartphone -> tekan tombol power + tombol volume up secara bersamaan -> Pilih factory mode -> Pilih Factory reset.  Mudah kan? Namun, factory reset di rekomendasikan dilakukan pada saat pertama kali membeli handphone.

Dari pihak Evercoss pun, akan melakukan investigasi secara menyeluruh terhadap oknum tidak bertanggung jawab yang dicurigai mempunyai kepentingan lain. “Evercoss akan menindak tegas terhadap oknum yang kedapatan melakukan kecurangan.” Sambung Suryadi.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Masjid Istiqlal, Jakarta (Chodijah Febriyani/Industry.co.id)

Sabtu, 24 Juni 2017 - 20:50 WIB

Quarish Shihab Isi Khutbah Idul Fitri di Masjid Istiqlal Jakarta

Kepala Bagian Protokol dan Humas Masjid Istiqlal Abu Hurairah Abdul Salam mengatakan mantan Menteri Agama Quraish Shihab akan mengisi khutbah shalat Idul Fitri 1 Syawal 1438 Hijriyah/2017 Masehi…

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. (Foto: IST)

Sabtu, 24 Juni 2017 - 20:41 WIB

Pemerintah Tetapkan Idul Fitri 1438H Minggu 25 Juni 2017

Pemerintah melalui Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin mengumumkan, bahwa Idul Fitri 1 Syawal 1438 Hijriah jatuh pada hari Minggu, 25 Juni 2017.

Setya Novanto

Sabtu, 24 Juni 2017 - 20:31 WIB

Setya Novanto Prihatin Teror di Masjid Haram Mekkah Arab Saudi

Ketua DPR RI Setya Novanto menyatakan prihatin atas percobaan serangan teror bom bunuh diri yang akan menyerang Masjidil Haram di Kota Makkah Arab Saudi.

Presiden Joko Widodo (Foto: Ist)

Sabtu, 24 Juni 2017 - 20:28 WIB

Presiden Jokowi akan Rayakan Idul Fitri Jakarta

Presiden Joko Widodo akan merayakan Idul Fitri 1 Syawal 1438 Hijriah di Kota Jakarta. Pada malam takbiran Jokowi mengaku dirinya akan berada di Istana Bogor.

Masjid Istiqlal, Jakarta (Chodijah Febriyani/Industry.co.id)

Sabtu, 24 Juni 2017 - 15:21 WIB

Masjid Istiqlal Jakarta Terima Zakat Fitrah Rp400 Juta

Masjid Istiqlal, Jakarta telah menerima zakat fitrah pemberi zakat (muzaki) sebesar Rp400 juta dalam bentuk uang dan angka tersebut akan dapat bertambah seiring aktivitas gerai zakat yang masih…