H-10 Lebaran, Belum Ada Peningkatan Permintaan Signifikan Produk Tekstil

Oleh : Ridwan | Rabu, 14 Juni 2017 - 13:31 WIB

Industri Tekstil
Industri Tekstil

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Ketua Umum Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API), Ade Sudrajat mengatakan, menjelang lebaran H-10 ini belum terjadi peningkatan permintaan terhadap produk tekstil yang cukup signifikan.

"Saya belum melihat kenaikan permintaan yang cukup signifikan, lebaran tahun ini bisa jadi sama sepertilebaran tahun kemarin. Artinya tidak ada keniakn yang berarti," ungkap Ade Sudrajat yang dihubungi INDUSTRY.co.id di Jakarta (14/6/2017).

Ia menambahkan, sepinya pasar membuat beberapa pabrik tekstil sudah mulai meliburkan karyawannya. "Daya beli masyarakat saat ini sedang turun, itu salah satu faktor sepinya pasar. Selain itu, gengsi masyarakat akan produk impor masih sangat tinggi," terangnya.

Menurut Ade, saat ini permintaan tekstil justru lebih banyak dari luar negeri. Dari dalam negeri, meski menjelang lebaran, belum ada lonjakan permintaan.

Peningkatan permintaan ekspor dari luar negeri karena dari sisi kualitas produk industri tekstil Indonesia sudah bisa bersaing dengan produk sejenis dari negara lain. Terutama negara-negara di kawasan Asean.

Disisi lain, kalangan pelaku industri tekstil sedang menunggu kebijakan pembatasan impor tekstil dari pemerintah. keputusan ini nantinya akan menentukan apakah pebisnis akan menambah kapasitas atau sebaliknya mengurangi produksi.

"Pemerintah tentu harus membuat kebijakan yang benar benar seiring sejalan dengan kepentingan mendukung industri dalam negeri. Kami mendukung kebijakan yang ujungnya berorientasi menambah tenaga kerja. Sebaliknya jangan sampai dibuat kebijakan yang kontraproduktif, alias justru berdampak ke pengurangan tenaga kerja," pungkasnya.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

UOB Indonesia (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 19 November 2018 - 09:28 WIB

UOB-BKPM Berkolaborasi Memfasilitasi Investasi Asing ke Indonesia

PT Bank UOB Indonesia (UOB Indonesia), UOB China, dan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Republik Indonesia menyelenggarakan ASEAN Investment Seminar di Guangzhou, yang dihadiri oleh lebih…

Kerjasama Indonesia-Belanda

Senin, 19 November 2018 - 09:23 WIB

Kerjasama Indonesia dan Belanda Fokus Implementasikan Proyek Kerjasama Bidang Keairan

Kerjasama bilateral Indonesia - Belanda dalam bidang Keairan telah berlangsung lama dan terus berkembang. Isu yang menjadi perhatian bersama diantaranya adalah perlindungan terhadap muara sungai…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto bersama Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan P. Roeslani (Foto: Kemenperin)

Senin, 19 November 2018 - 09:20 WIB

Menperin Airlangga: Industri Manufaktur Topang Perekonomian Kepulauan Riau

Provinsi Kepulauan Riau memiliki potensi besar dalam pengembangan sektor industri manufaktur. Untuk itu, pemerintah terus mendorong wilayah tersebut menjadi tujuan investasi dengan menciptakan…

Grand Khresna Yogyakarta (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 19 November 2018 - 09:13 WIB

Grand Keisha Yogyakarta Melengkapi Industri Perhotelan di Jogjakarta

Sekali lagi Metropolitan Golden Management melebarkan sayapnya di Yogyakarta, Grand Keisha Yogyakarta by Horison Hotel berbintang 4 dengan design interior yang mewah berletak di Jl. Affandi…

Reeracoen Indonesia

Senin, 19 November 2018 - 08:40 WIB

Reeracoen Luncurkan Ultratech, Layanan Gaji Prabayar Pertama di Indonesia

Peluncuran layanan HRtech baru ini bertujuan untuk memberikan manfaat kesejahteraan bagi karyawan untuk meningkatkan kualitas pekerjaan mereka.