Elektrifikasi Pembangkit Listrik Jadi Isu Utama Pembuat kebijakan di Indonesia

Oleh : Ridwan | Rabu, 07 Juni 2017 - 15:17 WIB

Pembangkit Listrik
Pembangkit Listrik

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Kapasitas dan elektrifikasi pembangkit listrik merupakan isu utama bagi pembuat kebijakan di Indonesia. Sementara rasio elektrifikasi Indonesia mendekati 90 persen, sekitar 25 juta orang Indonesia masih tanpa akses terhadap listrik. Investasi besar dibutuhkan untuk memasok dan mendistribusikan tenaga yang dapat diandalkan untuk rumah tangga dan industri di seluruh negeri.

Saat ini, potensi batu bara di Indonesia terpusat di Pulau Kalimantan dan Pulau Sumatera, sedangkan di daerah lainnya dapat dijumpai batu bara walaupun dalam jumlah kecil, seperti di Jawa Barat, Jawa Tengah, Papua, dan Sulawesi. Pada 2025, pemerintah mengharapkan batubara untuk memenuhi sekitar 30 persen kebutuhan energi utama Indonesia. Pada tahun 2050, batu bara diproyeksikan mencapai 25 persen bauran energi utama Indonesia.

Menanggapi permasalahan tersebut, Kedutaan Besar Denmark dan Kedutaan Besar Swedia di Jakarta, bekerja sama dengan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, sedang mendukung sebuah studi oleh International Institute for Sustainable Development (IISD) yang bertujuan untuk membandingkan biaya sebenarnya untuk menghasilkan listrik dari batubara dan energi terbarukan.

"Denmark dan Indonesia memiliki kemitraan energi yang luas yang bertujuan membantu Indonesia mencapai target ambisius di sektor energi," ungkap Duta Besar Denmark untuk Indonesia, Timor-Leste, Papua Nugini and ASEAN, Casper Klynge melalui keterangan resminya di Jakarta (7/6/2017).

Ia menambahkan, Studi ini dimaksudkan untuk memberi informasi yang seimbang kepada pengambil keputusan mengenai konsekuensi berbagai pilihan pembangkit energi. Biaya pembangkit listrik dari sumber yang berbeda, termasuk biaya eksternalitas, harus dipertanggungjawabkan sepenuhnya dan diperhitungkan dalam model ekonomi agar dapat mencapai biaya listrik sebenarnya.

Disisi lain, Staf Ahli Bidang Pengembangan Daya Saing Nasional Kemenko Perekonomian, Bambang Adi Winarso mengatakan bahwa sektor energi telah merencanakan untuk mulai mengalihkan perannya dari sektor-sektor yang memberikan pendapatan negara terbesar ke sektor ini yang memberi dukungan kepada sektor lain. Dukungan finansial terhadap sektor energi akan tetap penting untuk terus memberikan kontribusi dalam perekonomian.

"Dengan tujuan bersama ini, saya optimis bahwa kita dapat menetapkan kondisi yang tepat yang dibutuhkan, dan kita harus memperkuat tekad kita untuk bekerja sama mewujudkan hal ini," ujar Bambang.

Bambang berharap, hasil laporan IISD merupakan kontribusi untuk diskusi berkelanjutan mengenai masa depan energi untuk Indonesia.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

1.500 Peserta Antusias Ikuti BCA Super League Triathlon 2019 (Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 23 Maret 2019 - 21:00 WIB

1.500 Peserta Antusias Ikuti BCA Super League Triathlon 2019

PT Bank Central Asia Tbk (BCA) mendukung penuh gelaran Super League Triathlon 2019, ajang unjuk kebugaran melalui olahraga multicabang yang digelar di Pulau Dewata, Bali, pada 23 – 24 Maret…

Presiden Jokowi disaksikan sejumlah pembalap mencoba salah satu motor balap, di halaman Istana Kepresidenan Bogor, Jabar, Senin (11/3) sore. (Foto: Agung/Humas)

Sabtu, 23 Maret 2019 - 20:00 WIB

Jelang GP 2021, Presiden Jokowi Tingkatkan Pembangunan Jalan-Runway Bandara

Balapan MotoGP akan diselenggarakan di Sirkuit Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) pada 2021. Jelang ajang kejuaraan dunia balap motor itu, Presiden Joko Widodo mengatakan ada tiga…

Askrindo Peduli

Sabtu, 23 Maret 2019 - 19:22 WIB

Askrindo Peduli Lingkungan Bersama Kelurahan Kwitang

JAKARTA - Dalam rangka memperingati HUT BUMN Bersama, dan HUT PT Askrindo (Persero) yang ke-48 dilaksanakan kegiatan peduli lingkungan bersama di wilayah Kelurahan Kwitang.

kiri-Kanan) Ketua Forwarker–PWKI Edi Hardum, Direktur Pelayanan Advokasi untuk Keadilan dan Perdamaian Indonesia(Padma) Indonesia Gabriel Goa dan Pengamat Ketenagakerjaan dan Jaminan Sosial, Timboel Siregar.

Sabtu, 23 Maret 2019 - 18:32 WIB

Kartu Prakerja, Jurus Jokowi Selamatkan Pengangguran

Ciloto- Program calon Presiden petahana Joko Widodo (Jokowi) mengenai kartu prakerja yang akan diluncurkan jika terpilih kembali menjadi Presiden di pemilihan Presiden 17 April 2019, patut didukung…

IKIMURA GROUP (Industry/foto: Herlambang)

Sabtu, 23 Maret 2019 - 18:20 WIB

Gemilang di Tahun Lalu, PT Ikimura Group Bidik Pertumbuhan Bisnis Hingga 30 Persen di Tahun 2019

Imbas meningkatnya permintaan akan produk komponen otomotif juga dirasakan oleh salah satu perusahaan anak bangsa, PT Ikimura Group yang saat ini mendistribusikan dan memproduksi mettal cutting…